Skip to content
February 2, 2012 / Kholis Media

Pay Your GOD First


Anda tentu pernah mendengar semboyan “pay yourself first” alias bayar diri Anda sendiri terlebih dahulu. Maksud dari istilah ini adalah, kita diminta untuk mendahulukan kepentingan diri kita sendiri. Dalam hal ini adalah tabungan dan investasi untuk masa depan. Karena biasanya, yang sering terjadi adalah kita tidak membayar diri kita sendiri terlebih dahulu. Tapi malah mendahulukan membayar untuk orang lain alias belanja yang menguntungkan para penjual.

Resep kaya yang banyak digunakan orang sekarang ini adalah, bayar diri Anda terlebih dahulu. Artinya, sebelum membayar segala macam tagihan dan biaya hidup, Anda sudah mengalokasikan di awal untuk ditabung. Anda lah yang paling berhak untuk menikmati hasil kerja keras Anda, bukan bank, bukan super market, bukan pula para supplier, bank atau yang lainnya.

Maka bayar diri Anda terlebih dahulu dalam bentuk tabungan yang diinvestasikan. Ini diyakini sebagai cara untuk kaya. Rumus ini memang benar adanya, karena sifat uang yang memang sulit untuk bisa bersisa, maka Anda harus menabung di awal ketika menerima gaji, bukan di akhir. Jika tabungan ini kemudian diinvestasikan atau dibisniskan dengan baik, maka kekayaan secara finansial tinggal menunggu waktunya saja.

Tapi sayangnya, teori ini gagal menciptakan mentalitas orang kaya. Namun justru dikhawatirkan malah menumbuhkan mentalitas orang miskin. Memang secara finansial, mungkin kondisinya berkecukupan dan bahkan berlebih sehingga bisa disebut kaya, namun mentalitasnya masih mentalitas orang miskin. Inilah yang disebut sebagai materialisme seperti yang Anda maksud. Hidup kaya dengan mentalitas miskin.

Mentalitas Kaya vs Mentalitas Miskin
Mentalitas miskin berarti tidak pernah merasa cukup dan puas dengan apapun dan berapapun yang kita miliki. Selalu merasa kurang dan ingin lebih sampai tidak terbatas. Walau harta sudah melimpah ruah sampai tidak habis diwariskan pada beberapa generasi, namun tetap saja tidak merasa cukup. Kikir ketika memberi, karena masih merasa kurang untuk diri sendiri. Takut untuk merugi karena merasa harta itu adalah haknya sendiri. Dengan mentalitas miskin, fokusnya adalah mengumpulkan harta untuk dirinya sendiri.

Karena seperti itulah orang miskin, semua hartanya adalah untuk keperluan dasar dirinya sendiri. Tidak bisa memberi dan tidak bisa berinvestasi. Jika orang kaya memiliki mentalitas miskin, seberapapun harta yang dimilikinya, tidak pernah ia merasa cukup. Tidak rela berbagi dan tidak sanggup memikul resiko rugi.

Sebaliknya, mentalitas orang kaya adalah mentalitas orang yang tidak merasa berkekurangan, atau merasa cukup dengan yang dimilikinya. Maka ia tidak merasa kehilangan ketika berbagi, tidak merasa kehilangan ketika memberi, karena memang sudah merasa “kaya”. Tapi mentalitas kaya bukan berarti ketika sudah merasa cukup, maka tidak perlu lagi menambah penghasilan, itu juga salah. Karena itu berarti membatasi rezeki yang sudah dialokasikan Allah swt untuk kita. Mentalitas kaya adalah merasa cukup dalam arti tidak takut untuk kehilangan, dan tidak rugi untuk memberi.

Melatih Mentalitas Kaya dengan “Pay Your God First” Cara yang paling efektif untuk membangun mentalitas kaya adalah dengan banyak bersedekah. Baik itu dengan sedekah yang wajib seperti zakat. Dan lebih baik lagi ditambah dengan sedekah yang sifatnya sunnah atau anjuran. Atau kita sebut saja ini sebagai “membayar” hak Allah. Karena sesungguhnya, Allah telah menitipkan dalam harta kira sebagian harta untuk diberikan pada kaum dhuafa. Maka membayar hak Allah artinya menunaikan amanahnya dengan memberikan harta titipan tadi pada yang berhak menerimanya.

Dengan membayar Allah terlebih dahulu atau memenuhi kewajiban sosial seperti yang diperintahkan-Nya, artinya kita diajarkan untuk memiliki mentalitas kaya yang tidak takut kehilangan karena sudah merasa cukup. Bahagia ketika memberi, dan khawatir ketika tak mampu memberi lebih.

ini artikel dari Ust. Ahmad Gozali. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: